Peringati HUT Ke-57, Yonif Mekanis 403/WP Pentaskan Wayang Kulit

Sleman DIY, wartaterkini.newsKasrem 072/Pamungkas Kolonel Inf Heri Dwi Subagyo mewakili Danrem 072/Pamungkas menghadiri acara pagelaran Wayang Kulit dalam rangka HUT Ke-57 Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista. Acara bertempat di Mako Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista, Jalan Kaliurang Km 6,5, Kentungan, Sleman, DIY, Senin (01/08/2022).

Danrem 072/Pamungkas dalam sambutannya yang dibacakan oleh Kasrem 072/Pamungkas Kolonel Inf Heri Dwi Subagyo menyampaikan, bahwa acara pagelaran Wayang Kulit kali ini untuk memperingati HUT Ke-57 Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista. Selain itu juga sebagai wujud kepedulian Korem 072/Pamungkas khususnya Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista terhadap seni tradisi yang merupakan warisan budaya Bangsa Indonesia.

“Kita harus bangga karena Wayang Kulit sudah diakui oleh badan dunia PBB (UNESCO) sebagai warisan budaya milik Bangsa Indonesia. Wayang bukan hanya sekadar sebuah kesenian atau pertunjukan, namun Wayang Kulit merupakan media refleksi yang menggambarkan kisah nyata masyarakat. Yang penuh dengan kearifan yang dapat dijadikan falsafah hidup,” ujarnya Kasrem.

Baca Juga :  Dian Kristiandi Menyaksikan Pagelaran Wayang Kulit di Karimunjawa Jepara

Lebih lanjut Kasrem menjelaskan, sebagai satuan yang berada di wilayah Yogyakarta yang kental akan seni dan budaya, Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista mempunyai kewajiban untuk ikut melestarikan budaya Wayang Kulit. Di tengah perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin maju saat ini, sebagian besar generasi muda kita semakin sedikit yang peduli dan belajar akan warisan budaya Wayang Kulit. Namun di sisi lain banyak turis asing yang berkunjung ke Indonesia untuk belajar budaya Jawa mulai dari Wayang Kulit, Gamelan, Tari Tradisional dan masih banyak yang lainnya.

Baca Juga :  Kapolres AKBP Agus Darojat Serahkan Bingkisan Paket Lebaran Kepada Seluruh Personil Polres Labuhanbatu

“Menjadi tugas kita bersama untuk melestarikan budaya yang telah diwariskan oleh para pendahulu. Salah satunya dengan mengenalkan Wayang Kulit kepada generasi penerus bangsa,” jelas Kasrem.

Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista mempunyai tradisi satuan, yaitu setiap perayaan HUT satuan mengadakan pagelaran Wayang Kulit. Tetapi selama 2 tahun terakhir tradisi pagelaran Wayang Kulit tidak dapat dilaksanakan karena situasi pandemi Covid-19. Setelah situasi normal maka tradisi tersebut dapat kembali diselenggarakan.

“Pagelaran Wayang Kulit pada malam hari ini terbuka untuk masyarakat sebagai wujud kemanunggalan TNI dengan rakyat,” pungkas Kolonel Inf Heri Dwi Subagyo.

Sementara itu, Gusti Kanjeng Ratu Hemas dalam sambutannya memberikan ucapan selamat.

“Selamat Ulang Tahun Ke-57 Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista. Semoga selalu diberi kekuatan dan kesehatan,” ucapnya.

Baca Juga :  Pemkab Jepara Bantu Sediakan Minyak Goreng Dengan Harga Murah

Dikatakan GKR Hemas, dalam peringatan ulang tahun Yonif Mekanis 403/Wirasada Pratista ini patut bersyukur karena masih bisa menghormati dan menghargai seni budaya sendiri.

“Sebuah bangsa akan kuat apabila kita mempertahankan budaya kita sendiri,” jelas GKR Hemas.

Di akhir sambutan GKR Hemas berharap, semoga dengan pagelaran Wayang Kulit ini masyarakat bisa menikmati dan terhibur setelah kurang lebih 2 tahun vakum akibat pandemi Covid-19.

Acara pagelaran Wayang Kulit dengan lakon “Pandawa Sukur” ditandai dengan penyerahan Wayang secara simbolis dari Danyonif Mekanis 403/Wirasada Pratista Letkol Inf Helmy kepada dalang Ki Brendy Narendra Brihawan.

Turut hadir dalam acara tersebut, Kanjeng Yudo Negoro, Bupati Sleman, Kapolres Kota, Kapolres Sleman, Dandim 0734/Kota Yogyakarta, Dandim 0732/Sleman, perwakilan para Seniman Yogyakarta dan Forkopimda Kabupaten Sleman. (Narwan/Red)

Print Friendly, PDF & Email

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini