Selasa, Januari 18, 2022
Google search engine
Google search engine
BerandaBeritaModel Pembelajaran Teaching Factory di SMK Meningkat Sebesar Tujuh Persen

Model Pembelajaran Teaching Factory di SMK Meningkat Sebesar Tujuh Persen

Jakarta, wartaterkini.news–Pada tahun 2021, jumlah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang melaksanakan model pembelajaran teaching factory mengalami peningkatan sebesar tujuh persen menjadi 52 persen dibanding pada tahun 2020.

Data tersebut berdasarkan hasil survei penguatan pendidikan vokasi yang dilakukan oleh lembaga survei Indikator Politik Indonesia pada akhir tahun 2021.

Pembelajaran teaching factory adalah model pembelajaran di SMK berbasis produksi/jasa yang mengacu pada standar dan prosedur yang berlaku di industri dan dilaksanakan dalam suasana seperti yang terjadi di industri.

Direktur Jenderal Pendidikan Vokasi, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), Wikan Sakarinto, mengatakan peningkatan tersebut menjadi semangat bagi para pengajar SMK dalam menerapkan program Merdeka Belajar-SMK Pusat Keunggulan (SMK PK) dan Merdeka Belajar Vokasi.

“Dari 2019 hingga 2021, terdapat tren peningkatan BMW (bekerja, melanjutkan studi, dan wirausaha) cukup baik. Penerapan teaching factory di SMK juga meningkat. Ini sangat baik karena teaching factory merupakan level yang spesial yang mendukung link and match,” kata Wikan, seperti dikutip dalam rilis Kemendikbudristek di Jakarta, Sabtu (15/1/2022).

Baca Juga :  Terjadi Kebakaran di Bangunan RS Herna Pemko Tebing Tinggi 

Dalam Silaturahmi Merdeka Belajar secara daring, pada Kamis (13/1) lalu, Wikan menyampaikan, selain itu, jumlah praktisi industri yang mengajar di SMK sebanyak 50 jam per semester juga meningkat sebesar 20 hingga 40 persen.

Program SMK PK bertujuan untuk menghasilkan lulusan yang terserap di dunia kerja atau menjadi wirausaha melalui keselarasan pendidikan vokasi yang mendalam dan menyeluruh dengan dunia kerja.

Sekolah yang terpilih dalam program ini, diharapkan menjadi rujukan serta melakukan pengimbasan untuk mendorong peningkatan kualitas dan kinerja SMK di sekitarnya.

Kepala SMKN 1 Batam, Lea Lindrawijaya Suroso, merasakan manfaat besar dari program SMK PK, terutama dalam pembentukan sumber daya manusia yang unggul.

“Respons stakeholder kian kuat hingga menambah kelas industri. Alhasil, transfer industri ke guru maupun siswa berdampak pada mutu sekolah,” ujarnya.

Lea pun yakin, dengan kurikulum SMK PK saat ini, para peserta didik akan merasa lebih bahagia dalam pembelajaran. “Dengan catatan, pola berpikir lama pengajar harus berubah dan menguatkan semua mata pelajaran,” tegasnya.

Direktur Riset Indikator Politik Indonesia, Adam Kamil, mengatakan, minat calon para peserta didik baru sangat tinggi terhadap SMK. Sementara itu, untuk peningkatan keterampilan, mayoritas para peserta didik telah merasakan peningkatan di SMK PK.

Baca Juga :  Model Pembelajaran Masa Pandemi di Kota Tidore Kepulauan Akan Segera Disosialisasikan

“Respons DUDI (dunia usaha dan dunia industri) juga sangat positif terhadap program tersebut hingga menciptakan kerja sama baru. Keterserapan lulusan masuk DUDI juga mengalami peningkatan. Alhasil, dengan respons yang positif, penting untuk mempertahankan program tersebut,” tuturnya.

Sementara itu, terkait program Kampus Merdeka Vokasi, visi program tersebut adalah terintegrasinya pendidikan tinggi vokasi dengan dunia kerja demi menghasilkan lulusan yang lebih kompeten, produktif, dan kompetitif, sehingga integrasi perguruan tinggi vokasi dengan dunia kerja dilaksanakan melalui link and match 8+i yang tidak sekadar adanya nota kesepahaman.

Ada dua fokus utama dalam Kampus Merdeka Vokasi, yakni Dana Kompetitif Kampus Vokasi (Competitive Fund Vokasi) dan Dana Padanan Kampus Vokasi (Matching Fund Vokasi).

Wikan menjelaskan, pendanaan matching fund vokasi pada 2021 mencapai Rp22,6 miliar. Dana tersebut diperuntukkan bagi 43 perguruan tinggi vokasi (PTV), 98 program studi, serta melibatkan 4.440 mahasiswa. “Program ini akan dirilis kembali pada Februari 2022 agar pergururan tinggi vokasi lebih berkualitas,” tuturnya.

Baca Juga :  DPRD Sahkan Ranperda APBD-P Menjadi Perda Pulau Morotai Tahun Anggaran 2019

Selain itu, terdapat minat yang tinggi pula untuk competitive fund, terutama untuk program D3 menjadi sarjana terapan. “Demikian juga untuk minat program D2 fast track yang terus bertambah,” kata Wikan.

Direktur Politeknik Negeri Bali, I Nyoman Abdi menyebutkan, program D2 fast track disambut baik oleh semua jurusan di politeknik yang dipimpinnya, sehingga mereka membuka delapan program studi D2 fast track.

“Kami di kampus melihat program ini merupakan niat baik berdasarkan kebutuhan industri. Untuk itu, kami mendukung program ini dengan langsung membuka delapan prodi D2 fast track dikarenakan sambutannya luar biasa bukan rekayasa,” ujar Abdi.

Di samping itu, lanjutnya, kampusnya juga sudah melakukan kolaborasi dengan SMK-PK sebagai mitra dalam mengembangkan kompetensi para siswa SMK.

“Saya mengapresiasi setinggi-tingginya, program D2 fast track ini. Kolaborasi sudah kami lakukan di semua SMK partner kami yang merupakan SMK PK,” terangnya. (Sumber InfoPublik)

Print Friendly, PDF & Email
RELATED ARTICLES

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine
Google search engine
Google search engine

Covid-19 Counter

Indonesia
4,272,421
Total Kasus
Updated on 18 January, 2022 6:42 am

Paling Populer

Headline News

error: Content is protected !!