Menag Ingatkan Agama tidak Bisa Disebarkan dengan Rasa Benci

CISARUA,Wartaterkini.News–Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin kembali mengingatkan pentingnya mengajarkan agama dengan penuh kasih sayang. Mengajarkan agama dengan ramah bukan dengan marah.

Demikian disampaikan Menag saat membuka Sidang Majelis Pekerja Lengkap Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (MPL-PGI) 2019, di Cisarua, Bogor. “Inti ajaran agama adalah kasih sayang. Maka, agama tak bisa disebarkan dengan rasa benci,” tegas Menag, Senin (28/1/2019).

Sidang yang diikuti oleh sinode-sinode yang berada di bawah Persekutuan Gereja-Gereja Indonesia (PGI) ini berlangsung tiga hari, 28 – 31 Januari 2019. Pokok pikiran yang diangkat dalam forum PGI tersebut adalah ‘Spiritualitas Keugaharian: Membangun Demokrasi yang Adil bagi Kesejahteraan’.

Baca Juga :  Menteri Agama Resmi Luncurkan Al-Qur'an Terjemah Bahasa Palembang

Menag, mengapresiasi pokok pikiran tersebut. Menurutnya, spiritualitas keugaharian yang maknanya kesederhanaan dan kebersahajaan, berpangkal pada rasa cukup. “Pangkal permasalahan atau pun bencana yang kerap terjadi, karena manusia seringkali merasa kurang cukup,” kata Menag.

Hal ini menurut Menag juga memiliki relevansi dalam rangka membangun demokrasi. “Kita terus belajar berdemokrasi dengan baik. Karena dari demokrasi, akan ada titik temu atas perbedaan yang ada,” kata Menag.

Baca Juga :  KPU OKU Selatan Ajak Masyarakat Hadiri dan Ikuti KPU Run 2019

Menag pun berpesan, untuk mencapai titik temu, maka setiap umat beragama harus dapat mengedepankan kerendahhatian dalam beragama. “Saat ini masalah kita adalah karena kita merasa yang paling benar,” imbuh Menag.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua PGI Pdt Henrietta Tabita Hutabarat-Lebang juga mengungkapkan bahwa Spiritual Keugaharian perlu dikembangkan untuk mengatasi berbagai masalah-masalah bangsa yang kerap terjadi. “Terutama untuk mengatasi kerakusan yang saat ini banyak terjadi,” tutur Eri Lebang.

Baca Juga :  Ratusan Buruh Geruduk Kantor Bupati Bogor

Terkait dengan proses demokrasi, Eri Lebang menyampaikan pimpinan agama, dalam hal ini pimpinan gereja, memiliki tanggung jawab untuk mendampingi warga gereja untuk melakukan hak politiknya dalam mewujudkan demokrasi yang adil.

Turut hadir Dirjen Bimas Kristen Thomas Pentury, Gubernur Sulut Olly Dondokambey, Ketua PGI Pendeta Henrietta Tanita Hutabarat, Kakanwil Kemenag Jabar Buchori, Ketua Pelaksana MPL PGI Pdt. Josafat Mesach. (Agm)

Print Friendly, PDF & Email

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini