banner 728x250

Larang Pengguna Knalpot Brong, Satlantas Polres OKU Selatan Tindaklanjuti Maklumat Polda Sumsel

OKU Selatan Sumsel, wartaterkini.news–Cegah penggunaan knalpot brong, Satlantas Polres OKU Selatan, saat ini tengah gencar mensosialisasikan larangan penggunaan knalpot motor yang tidak sesuai dengan standar atau brong, Rabu (17/01/2024).

Sosialisasi ini tidak hanya memasang papan stiker dan papan bicara, namun anggota Satlantas Polres OKU Selatan langsung mendatangi sejumlah bengkel motor dan tempat variasi di wilayah hukumnya.

Kapolres OKU Selatan AKBP Listiyon Dwi Nugroho melalui Kasat Lantas, AKP Desram Cery menjelaskan, pihaknya terus meningkatkan giat preemtif terkait larangan penggunaan knalpot tidak sesuai spesifikasi teknis (bising/brong).

Baca Juga :   Bidik 3 Juta Penumpang, ASDP Siapkan Skema Kelancaran Angkutan Nataru 2023/2024

”Kita mendatangi bengkel atau tempat variasi motor, dan mengimbau untuk tidak menjual serta memasang knalpot brong. Ini sesuai dengan maklumat Kapolda Sumsel,” jelasnya.

AKP Desram juga menyebutkan, sosialisasi ini dilakukan guna memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat. Serta terwujudnya keamanan dan keselamatan, ketertiban dan kelancaran lalu lintas dengan mempertimbangkan maraknya penggunaan knalpot yang tidak sesuai spesifikasi teknis di jalan, sehingga dapat mengganggu ketentraman di masyarakat.

Lebih lanjut ia mengatakan, adapun arahan yang disampaikan bagi pelaku usaha yang memproduksi, menjual dan memperdagangkan kendaraan bermotor dan knalpot kendaraan bermotor, wajib mematuhi peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Baca Juga :   Salat Ied di Dusun Sigandu Banyumas Berlangsung Khidmat

“Bagi pengguna kendaraan bermotor di jalan raya tidak boleh mempergunakan knalpot yang tidak sesuai spesifikasi teknis. Ini diatur dalam UU Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Pasal 285 Ayat 1 yang berbunyi setiap pengendara yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan seperti spion, lampu utama, lampu rem klakson, pengukur kecepatan dan knalpot dipidana dengan pidana atau denda,” ungkapnya.

Pihaknya juga mengimbau kepada masyarakat agar dapat mematuhi segala bentuk peraturan dan larangan dalam berkendara khususnya penggunaan knalpot brong pada kendaraan.

Baca Juga :   Konten Hoaks selama Kampanye Pemilu 2024 Turun Dibanding 2019

“Dengan adanya sosialisasi ini diharapkan masyarakat dapat paham terkait aturan dalam berlalu lintas. Serta diharapkan para pengendara sepeda motor khususnya kalangan remaja untuk tidak lagi menggunakan knalpot racing,” tandasnya (Red)