banner 728x250

KPU: Rekapitulasi Penghitungan Suara di Provinsi Alot, Mudahkan Secara Nasional

Jakarta, wartaterkini.news–Anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI, August Mellaz, mengatakan proses rekapitulasi penghitungan suara yang berjalan alot pada tingkat provinsi justru akan memudahkan proses rekapitulasi di tingkat nasional.

“Memang kalau kita lihat teman-teman bisa perhatikan selama proses rekapitulasi yang berlangsung di tingkat nasional memang ada beberapa provinsi yang kemudian alot. Tapi begitu dibawa ke nasionalnya kan selesai,” ujar Mellaz melalui keterangan resmi seperti dilansir dari ANTARA,ย Sabtu (16/3/2024).

Mellaz menegaskan, rekapitulasi berjenjang dapat menyelesaikan permasalahan dari bawah. Oleh karena itu, apabila ada permasalahan saat proses rekapitulasi di tingkat provinsi, maka penyebabnya berada di kabupaten/kota.

“Nah kalau itu misalnya berlangsung alot tapi kemudian ketika dibawa ke RI semuanya sudah lebih mudah, begitu,” kata Mellaz.

Baca Juga :   Pemkab PALI Bersama Kemenag Gelar Rapat Penetapan Zakat Fitrah Ramadhan 1445 H

Sebelumnya, rapat pleno Komisi Pemilihan Umum (KPU) Maluku Utara (Malut), yang berlangsung Senin (11/3/2024) dini hari untuk hasil rekapitulasi penghitungan suara DPR-RI Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel) terjadi kericuhan akibat adanya protes dari saksi partai politik (parpol).

Selain itu, kericuhan juga terjadi di rapat pleno terbuka penghitungan hasil perolehan suara Pemilu 2024 di tingkat KPU Provinsi NTB pada Senin (11/3/2023). Hal itu disebabkan aksi protes dari salah satu saksi calon anggota dewan perwakilan daerah (DPD).

Pemilu 2024 meliputi pemilihan presiden dan wakil presiden, anggota DPR RI, anggota DPD RI, anggota DPRD provinsi, serta anggota DPRD kabupaten/kota dengan daftar pemilih tetap (DPT) tingkat nasional sebanyak 204.807.222 pemilih.

Baca Juga :   Jelang Hari Raya, Lapas Pamekasan Perbaiki Sarpras Kunjungan Untuk Pengunjung Warga Binaan

Untuk pemilihan presiden dan wakil presiden, diikuti tiga pasangan yakni Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar nomor urut 1, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka nomor urut 2, dan Ganjar Pranowo-Mahfud Md nomor urut 3.

Kemudian pada pemilu legislatif diikuti 18 partai politik nasional yakni (sesuai dengan nomor urut) Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Gerindra, PDI Perjuangan, Partai Golkar, Partai NasDem, Partai Buruh, dan Partai Gelora Indonesia.

Berikutnya, Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Partai Kebangkitan Nusantara (PKN), Partai Hanura, Partai Garuda, Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Bulan Bintang (PBB), Partai Demokrat, Partai Solidaritas Indonesia (PSI), Partai Perindo, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Ummat.

Selain itu, terdapat enam partai politik lokal sebagai peserta yakni Partai Nanggroe Aceh, Partai Generasi Atjeh Beusaboh Tha’at dan Taqwa, Partai Darul Aceh, Partai Aceh, Partai Adil Sejahtera Aceh, dan Partai Soliditas Independen Rakyat Aceh.

Baca Juga :   High Level Meeting TPID OKI Upaya Kendalikan Harga Bahan Pokok

Seturut Peraturan KPU Nomor 3 Tahun 2022, rekapitulasi suara nasional Pemilu 2024 dijadwalkan berlangsung mulai 15 Februari sampai 20 Maret 2024.