Jalin Kerjasama dengan 61 Perusahaan, 3.000 Lowongan Kerja Disiapkan Untuk Warga Kabupaten Bekasi

Bekasi Jawa Barat, wartaterkini.news – Dalam rangka mengimplementasikan Program Satgas Penanggulangan Pengangguran, Pemerintah Kabupaten Bekasi melakukan penandatanganan MoU dengan 61 perusahaan swasta terkait penyerapan tenaga kerja lokal. Penandatanganan dilakukan pada kegiatan Launching Pelatihan Kompetensi dan Pemagangan serta Penandatanganan MoU Penempatan Kerja di Balai Latihan Kerja (BLK), Tambun Utara.

“Kita meminta perusahaan perusahaan yang ada dapat memprioritaskan tenaga kerja yang ber-KTP Kabupaten Bekasi sesuai Peraturan Bupati yang sudah terbit, dimana perusahaan harus mengalokasikan minimal 30 persen dari rekrutmen tenaga kerjanya,” kata Pj. Bupati Bekasi, Dani Ramdan, Kamis (7/7).

Dirinya berharap aturan ini dapat menjadi peluang bagi putra putri daerah Kabupaten Bekasi agar tidak hanya menjadi ‘penonton’ di daerahnya sendiri.

“Tentu, kebijakan ini sangat penting karena ini menjadi peluang baik bagi putra putri daerah agar tidak hanya menjadi penonton ditengah hiruk piruk kawasan industri yang begitu banyak di Kabupaten Bekasi,” tegas Dani Ramdan.

Baca Juga :  Koramil 04/Windusari Hadiri Pengukuhan Pengurus IPHI dan MTP

Lebih lanjut, ia mengapresiasi para pimpinan perusahaan di Kabupaten Bekasi yang sudah melakukan penandatanganan MoU dalam rangka memaksimalkan penyerapan tenaga kerja asli Bekasi. Ia mengatakan pihaknya akan memberikan reward sebagai bentuk atensi terhadap perusahaan-perusahaan tersebut.

“Saya apresiasi kepada para pimpinan perusahaan yang pada hari ini sudah bersedia tandatangan MoU dalam rangka memaksimalkan penyerapan tenaga kerja ber-KTP bekasi. Kami akan berikan reward dalam bentuk atensi terhadap perusahaan untuk perizinan, sarana prasarana, dan kondusifitas lingkungan karena sudah memberikan komitmennya.” ucapnya.

Dirinya mengungkapkan, dalam upaya penanggulangan pengangguran terdapat dua tim yang bekerja secara simultan. Pertama, tim koordinasi penanggulangan pengangguran yang berfokus pada penempatan para calon tenaga kerja, baik di Kabupaten Bekasi maupun luar daerah.

Baca Juga :  Di Duga Jadi Markas Pelaku Pencurian, Warga Grebek Kontrakan Di Karang Raharja

“Tim ini nanti motor penggeraknya Disnaker, Apindo dan Forum HRD. Tim ini akan berfokus dalam rangka memantapkan visi kompetensi, baik teknis dan soft skill termasuk aspek mental dan budaya kerja,” ujarnya.

Sedangkan tim kedua, yaitu tim daerah revitalisasi pelatihan dan pendidikan vokasi yang berfokus pada gap calon tenaga kerja dibandingkan kompetensi yang diminta oleh dunia industri dalam rangka meningkatkan kapasitas tenaga kerja di Kabupaten Bekasi.

“Tim ini dipimpin oleh Disdik, lebih fokus mengisi gap kompetensi calon tenaga kerja. Melalui ini kita mendorong peran lembaga pelatihan dan pendidikan jalur sekolah maupun tidak, dalam rangka meningkatkan kapasitas tenaga kerja di Kabupaten Bekasi,” jelasnya.

Baca Juga :  Kepala BKPSDM PALI Angkat Bicara Soal Surat KASN ke Bupati

Sementara itu, Kepala Dinas Ketenagakerjaan Kabupaten Bekasi, Suhup, menyatakan bahwa dalam dua bulan kedepan sekitar 3.000 calon tenaga kerja berdomisili asli Kabupaten Bekasi akan direkrut oleh perusahaan yang telah berkomitmen untuk bekerjasama.

“Sudah 61 perusahaan yang ber-MoU pada hari ini. Dan selama dua bulan kedepan kita akan merekrut sebanyak kurang lebih 3.000 calon tenaga kerja Kabupaten Bekasi,” tuturnya.

Dirinya berharap, setelah menjalani pelatihan kompetensi ini, semakin banyak tenaga kerja yang dapat diangkat sebagai karyawan tetap pada perusahaan – perusahaan di Kabupaten Bekasi.

“Kita berharap dengan adanya pelatihan dan pemagangan dan dilihat kompetensinya oleh perusahaan-perusahaan, pekerjaannya baik, saya berharap perusahaan selanjutnya mengangkatnya sebagai karyawan tetap.” jelasnya. (Eka/Red).

Print Friendly, PDF & Email

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini