banner 728x250

Indonesia dan Timor Leste Sepakati Empat Poin

Jakarta, wartaterkini.news–Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) dan Perdana Menteri (PM) Republik Demokratik Timor Leste Xanana Gusmao menyepakati empat poin. Tiga di antaranya berkaitan dengan peningkatan kerja sama dan satu penyelesaian perundingan.  

Pertama, kedua pemimpin sepakat mendorong penyelesaian perundingan perbatasan kedua negara.

“Saya juga menyambut baik reaktivasi joint border committee untuk pengelolaan perbatasan termasuk reaktivasi pos lintas batas,” ujar Presiden Jokowi dalam keterangan pers bersama dengan PM Xanana Gusmao usai pertemuan di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Jumat (26/1/2024).

Baca Juga :   Hadiri Wisuda Tahfiz Ke-5, Bupati PALI: Terimakasih Ponpes Telah Membangun Karakter Anak Cinta Alquran

Kedua, Indonesia dan Timor-Leste sepakat meningkatkan kerja sama di bidang ekonomi. Presiden Jokowi pun menyambut baik komitmen Pemerintah Timor-Leste untuk menciptakan iklim investasi yang lebih baik melalui perjanjian perlindungan investasi.

“Saya juga mengapresiasi kepercayaan Timor-Leste pada BUMN Indonesia dalam berbagai proyek, seperti pembangunan jalan di Oekusi, serta perluasan Bandara Internasional Dili,” imbuh Presiden.

Ketiga, Indonesia dan Timor-Leste juga bersepakat untuk mendorong kerja sama untuk meningkatkan infrastruktur telekomunikasi di kedua negara.

“Dengan penandatanganan MoU kerja sama teknologi informasi, kita juga mendorong kerja sama infrastruktur telekomunikasi, termasuk rencana investasi fiber optic,” ujar Kepala Negara.

Baca Juga :   Indonesia Kirim Bantuan Obat-obatan dan Alkes untuk Palestina dan Sudan

Sedangkan terkait kerja sama di kawasan, Indonesia berkomitmen untuk terus mendukung keanggotaan penuh Timor-Leste di ASEAN.

“Kami juga tadi membahas isu Myanmar, di mana kedua negara sepakat untuk mendukung Keketuaan Laos di ASEAN tahun ini dalam mendorong implementasi 5PC (Five-Point Consensus),” ujar Presiden Jokowi.

Dalam pernyataannya, Presiden Jokowi juga menyampaikan apresiasi atas kunjungan PM Xanana Gusmao ke Indonesia yang dinilainya sebagai bentuk kerja sama erat kedua negara.

“Merupakan kehormatan bagi indonesia menerima kunjungan resmi pertama Perdana Menteri Xanana Gusmao sejak dilantik bulan Juli yang lalu, ini menunjukkan hubungan kedua negara Timor-Leste dan Indonesia yang semakin erat,” pungkas Presiden. (*)