banner 728x250

Dukung Pariwisata Banyuwangi, PUPR Tata Kawasan Pantai Plengkung

Jakarta, wartaterkini.news–Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah menyelesaikan penataan kawasan Pantai Plengkung, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur sebagai upaya mendukung perekonomian daerah melalui sektor pariwisata.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menyampaikan bahwa salah satu cara untuk mempercepat pengembangan destinasi wisata daerah, yaitu dengan ketersediaan infrastruktur yang memadai sehingga memberikan kenyamanan bagi para wisatawan.

“Untuk pariwisata, pertama yang harus diperbaiki infrastrukturnya, kemudian amenities dan event baru promosi besar-besaran. Kalau hal itu tidak siap, wisatawan datang sekali dan tidak akan kembali lagi. Itu yang harus kita jaga betul,” kata Menteri PUPR Basuki dalam siaran pers yang diterima InfoPublik pada Senin (3/6/2024).

Baca Juga :   Kajari OKU Selatan Ingatkan Distributor Jual Pupuk Sesuai Harga HET

Penataan Kawasan Pantai Plengkung dilakukan Kementerian PUPR melalui Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Provinsi Jawa Timur Direktorat Jenderal (Ditjen) Cipta Karya mulai Maret 2022 hingga Desember 2022.

Anggaran penataan kawasan itu sebesar Rp9,4 miliar dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2022 yang dikerjakan oleh kontraktor CV Era Jaya Perkasa dengan supervisi PT Amoret Mitra Consulindo.

Lingkup pekerjaan penataan kawasan itu meliputi tiga zona. Zona I yakni bangunan pendukung, meliputi kantor pengelola dan pos jaga, box culvert, 4 unit toilet publik, sarana kesehatan dan saluran drainase.

Baca Juga :   Adakan RAT KPRI Lapas pamekasan, banjir hadiah untuk anggota koperasi

Sedangkan untuk Zona II yakni lansekap, meliputi jalur pedestrian area wisata, area tempat penjemputan surfer, area sign negara, viewing deck, ruang terbuka surfing camp, dan signage area wisata. Terakhir adalah Zona III yaitu bangunan utama yang meliputi 3 bangunan gardu pandang dan Mechanical, Electrical and Plumbing (MEP).

Penataan Kawasan Pantai Plengkung Banyuwangi termasuk dalam kawasan prioritas pembangunan di Jawa Timur karena menjadi salah satu destinasi tujuan para peselancar. Oleh karena itu, dengan penataan ini diharapkan dapat mendukung terciptanya kawasan wisata bertaraf internasional.

Penataan tersebut dilakukan  berdasarkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 80 Tahun 2019 tentang Percepatan Pembangunan Ekonomi di Kawasan Gresik –Bangkalan – Mojokerto – Surabaya – Sidoarjo – Lamongan – Kawasan Bromo Tengger Semeru, serta Kawasan Selingkar Wilis dan Lintas Selatan. (*)