Selasa, Agustus 9, 2022
Google search engine
Beranda Berita Dana IFAD untuk Pengembangan Wirausaha Muda Pertanian

Dana IFAD untuk Pengembangan Wirausaha Muda Pertanian

JAKARTA,wartaterkini.news –Salah satu lembaga pendanaan internasional yang bergerak di sektor pertanian, International Fund for Agricultural Development (IFAD) menyetujui untuk menyalurkan anggaran untuk proyek pembangunan dan pengembangan wirausaha muda pertanian Indonesia.

Demikian keterangan tertulis Kementerian Pertanian yang diterima redaksi di Jakarta, Sabtu (15/12/2018), merupakan sejarah baru yang dicatatkan pemerintah Indonesia. Kesepakatan tersebut diperoleh saat menghadiri sidang IFAD Executive Board ke-125 di Roma pada Jumat, 14 Desember 2018.

Anggota Executive Board secara aklamasi menyetujui proposal Kementerian Pertanian yang dinilai sejalan dengan program prioritas IFAD untuk mengembalikan pemuda desa menjadi agen perubahan di daerahnya melalui sektor pertanian. Sekaligus selaras dengan misi IFAD yang memegang mandat khusus untuk pembangunan pedesaan.

Baca Juga :  Pedagang Mie Pangsit Meninggal di Depan Bank BCA Siantar, Polisi: Tidak ada Tanda-Tanda Kekerasan

Program pembangunan wirausaha muda pertanian tersebut dinamai Youth Entrepreneurship and Employment Support Service (YESS). Melalui program ini, pemuda di desa diharapkan memiliki keterampilan dan keahlian untuk membangun bisnis dan menciptakan tenaga kerja.

Sekretaris Jenderal Kementerian Pertanian Syukur Iwantoro menyampaikan dengan program YESS ini, keterlibatan generasi muda pada bidang pertanian akan meningkat. Selain itu, YESS dapat menumbuhkan wirausaha muda di perdesaan dan tenaga kerja yang kompeten di sektor pertanian.

Baca Juga :  Wakil Bupati Morotai: Tindakan Teroris di Katedral Makassar Harus Kita Kutuk Bersama

“Hal ini sesuai dengan program Kementerian Pertanian untuk penguatan sumber daya manusia pertanian. Pengembangan wirausaha tani merupakan prioritas kementerian, sehingga mendukung visi pemerintah untuk menuju Indonesia menjadi lumbung pangan dunia pada 2045,” tegas Syukur di Roma, Jumat (14/12 /2018).

Syukur menambahkan dari program YESS tersebut, Kementerian Pertanian dan IFAD juga menargetkan outcome berupa layanan akses pasar dan UKM di bidang pertanian, serta peran wirausaha perdesaan dalam rantai nilai dan akses pembiayaan pertanian.

Progran YESS akan dilaksanakan selama 6 tahun yaitu pada 2019-2024. Program ini akan dilaksanakan di 15 kabupaten yang tersebar di Jawa Timur, Jawa Barat, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan.

Baca Juga :  Desa di OKI Diguyur Ratusan Miliar, Bupati Iskandar Minta Akselerasi Penyerapan

Kegiatan program ini akan menyasar 320.000 pemuda perdesaan, baik laki-laki maupun perempuan dengan Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian sebagai pelaksana.

Country Director IFAD untuk Indonesia dan Asia Pasifik Dr. Ron Hartman menyampaikan program pengembangan wirausaha muda pertanian ini merupakan yang pertama kalinya bagi lembaga tersebut.

“Ini merupakan peran pertama kami terkaot penguatan pemuda pertanian untuk menjadi agroentrepreneur. Kami harap program ini dapat menjadi percontohan bagi seluruh negara anggota IFAD,” terang Ron. (Tan JPN)

Print Friendly, PDF & Email

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini